Skip to main content

Posts

Takdir Kita.

"Walau sedekat mana pun kau dan aku, takdir belum tentu memihak pada kita." - Dika
"Bukan aku tak pernah mencuba, tapi kau yang pergi sebelum sempat semuanya terungkai." - Nina
****
Rindu. Kenapa perasaan rindu tu boleh wujud? Orang cakap, kalau tengah malam macam ni, kita rindu dia, maksudnya dia tengah mimpikan kita. Betul ke? Ke aku yang pandai pandai buat ayat putar belit sendiri? Nina dah mengelamun jauh. Jam di dinding di perhatikan. 2.50 pagi. Dika dah tidur ke?
Lagu Lucky berkumandang dengan tiba tiba. Tangan mencapai Z10 di atas nightstand. Nama Dika tertera di skrin. Macam tahu je Amna fikir pasal dia. Laju Nina slide button answer.
"Assalammualaikum. Tak tidur lagi?" Nina pandang telefon pelik. Apa punya soalan ni. Serious ni Dika.
"Wa'alaikumusalam. Kalau tidur, saya tak angkat call awak ni. Nak apa?" Nina jawab style kerek dia.
"Okay sorry. Hm, saya rasa macam awak rindu saya." Orang sebelah sana tarik senyum.
Nina be…
Recent posts

Cepen - Maaf, Ku Tak Sempurna.

Orang yang selama ini berkongsi kasih dengan kita. Dan kita berharap akan end up dengan dia dalam ikatan perkahwinan rupanya tidak. Dapat bayang tak macam mana rasa sakitnya hati? Tapi Allah itu Maha Adil. Dia uji kita dengan rasa sabar. Dia suruh kita nilai diri kita. Baik ke? Jahat ke? Semuanya takdir Allah. Jadi, bersabarlah dalam setiap dugaan kerana hadiahnya sungguh manis.
--------
"Wafiy. You perasan tak? Dah bertahun kita kawan. Indeed, dah bertunang dah pun. Bila kita nak kahwin? Papa, mama, asyik tanya je pasal kita. I dah mati akal nak jawab apa." Aku menyedut baki minuman yang tinggal separuh di dalam gelas.
"Eli, kan i dah cakap tak nak bahas masalah macam ni lagi. I tak ready lagi. Tolong jangan paksa i Eli." Pandangan mata Wafiy menikam ke arahku.
"I bukan sengaja nak ungkit, tapi you pun tahukan mama dengan papa i macam mana? I bukan memaksa tapi i sendiri pun tertanya tanya. Until when kita nak macam ni? Tengoklah kawan kawan kita. Semua yang seba…

Novel - Ustaz Cool, I Love You! 2

(Asfar Khasfi)
Semua orang punya kenangan silam tersendiri. Aku juga mempunyai kenangan silam. Kenangan silam yang aku tak mungkin lupa. Tetapi setiap yang berlaku ada hikmahnya. Tidak kira kenangan itu pahit atau manis, kenangan tetap akan menjadi kenangan. Biarkan ia menjadi memori dan tersemat di dalam hati.


"Abang, jom makan. Bonda tunggu kita." Laungan dan ketukan Isha di balik pintu menyentakkan lamunanku.
"I'm coming!" Aku berjalan menuju ke pintu. Saat aku membuka pintu, mahu gugur jantung melihat Isha dengan topeng hantunya. "Subhanallah, Ishaaa! Buat terkejut abang je. Buka topeng tu sekarang. Adoila kurang asam jawa punya adik. Selamat abang tak ada sakit jantung. Hampeh budak ni. Dah jom turun."
Isha hanya tersengih. Ingat comel la tu sengih macam kera kat situ. Selamatla adik perempuan. Ni kalau Amin dah kena smackdown dah. Isha adik yang tersayang. Melihat perangai Isha teringatkan aku pada kenangan lama. Sungguh perangai mereka mirip. Tapi…

Novel - Ustaz Cool, I Love You! 1

(BETTY MAIRA)
Baguslah. Sekarang semua orang nak kongkong life aku. I'm an independent woman lah. Kenapa semua orang ingat aku ni lemah sangat? Mungkin dulu ya. But not this time. Aku dah ambil pengajaran betul betul apa yang dah jadi kat Laila dan Marsha dulu. Lelaki semua sama.

Laila, sahabat yang aku paling sayang, orang yang paling setia di duakan suami sendiri. Aku tak faham, apa kurangnya Laila. Dia seorang wanita yang penyabar. Sentiasa ikut telunjuk suami walaupun suami dia tu dah main kayu tiga belakang dia. Tapi sekarang aku gembira yang Laila dah bebas dari suami dia. Lagipun, memang dari dulu lagi aku tak setuju dengan perkahwinan mereka. Hmm, kesian Laila.

Marsha. Betty Marsha. Adik kembar yang aku paling sayang mati sebab tunang sendiri. Punca? Sama. Tunang dia main kayu tiga. Kebetulan kami terserempak tunang Marsha dengan perempuan lain dekat parking lot shopping complex. Marsha yang tak sanggup nak tengok mereka lari ke arah lain dan dilanggar oleh sebuah kereta …

Cerpen: Thankyou Hero!

Hidup ini bukan senang nak senang dan bukan susah nak susah. Kalau rasa nak berjaya, peluang yang ada kita kena rebut. Tapi, satu je. Jangan main kotor. Bila main kotor, kejayaan tu tak akan lama. Dan kita kena bermula balik dari awal.
----------
Hi semua. Nama aku Naila Asha. Ini cerita merupakan kisah sebuah aku, yang sedang berjuang untuk hidup di dalam dunia hiburan yang luas ini bersama seorang manager yang banyak membantu aku iaitu Bazli Lee. Aku terlibat dalam dunia hiburan ini atas bantuan Lee. Dialah orang pertama yang mengajak aku untuk bekerjasama.
"Ila, job semua pelakon tambahan je. Memang tak ada yang gah gah. Tapi kalau awak nak yang gah, awak kena tolong saya. Malam nanti ikut saya. Boleh?"
Biasalah hidup sebagai actress baru. Memang akan jadi pelakon tambahan je. Pernah satu masa tu, aku masuk dalam satu drama ni, tapi sekali je. Sebagai pekerja cafe, tolong hantar air. Sedih tu memanglah sedih. Tapi cari makan punya pasal. Kerja apa pun aku sanggup. Pertan…

Novel - Ustaz Cool I Love You! 1

Prolog.........
(ASFAR KHASFI)
Adoila perempuan ni. Nak pakai seksi seksi pun, janganlah lalu depan aku. Walaupun dia orang tu semua panggil aku Ustaz, aku ni tetap manusia biasa. Lelaki lagi. Maunya aku tak tergoda. Ataghfirullah al-Azim. Cepatlah jalan wahai cik adik manis. Ya Allah, ampunkan aku kerana sudah melihat aurat wanita yang bisa menjadi seorang bidadari ini Ya Allah. Hambamu ini hanya manusia biasa.
(BETTY MAIRA)
Hekleh mamat ni. Perasan alim lah pulak. Tengok gaya, takde pulak macam pak ustaz. Tadi punyalah dia tenung aku atas bawah. Ni, tutup muka pulak dengan buku tu. Nak cover pun tak agak. Orang gila kot agaknya. Baca buku terbalik. Kalau aku goda dia, agak agak apa reaksi dia ek? Hmm, showtime!
"Youuuuu, buku you terbaliklah. Ahahaha, lawaklah you ni. You tunggu siapa kat sini?" Itu dia. Bila Betty masuk line, tak ada siapa yang tolak tau. Haha, aura gedik tu mesti dikeluarkan okay! Nampaknya mamat ni macam menggigil je. Cantik sangat ke aku ni? Or someth…

Cerpen - Salam Cinta? Mungkinkah aku terima?

Kapal terbang yang bakal mendarat tidak lama lagi mendebarkan aku. Tiba tiba perasaan ini berkecamuk kembali. Bagaimana andai aku masih tidak dapat menerima takdir itu? Takdir yang membawa seorang aku jauh dari bumi Malaysia bagi mencari ketenangan. Kenangan setahun lalu tentang aku dan dia. Dia yang memberi salam cinta.
Abah, Angah, aku merindukan kalian. Abah, seseorang yang mengajar seorang aku erti kehidupan. Angah, seseorang yang sentiasa memberi nasihat disaat aku memerlukannya dan seseorang yang berkongsi rasa sedih bersamaku atas kematian mak dan along. Aku. Aku yang bernama Arya Khalisah Binti Amran kini kembali berdiri di bumi nyata.
--------
"Lisa, nanti pukul 4 tolong Angah cari baju untuk office punya annual dinner esok malam, boleh?" Ahh, ada ada sahaja Aniq Khuzair ini! Bukannya dia tidak tahu aku sedang banyak kerja. Tetapi, kalau nak dibandingkan dengan pertolongan angah selama ini, tidak mampu untuk aku membayarnya. Aku hanya mampu mengangguk. Angah kembal…